Jurnal Petualangan

“Travel secara backpack ibarat candu, sekali dah kena mesti gian punya.” #st

Bergolak (#2) : Sepanjang 12 Jam

Posted on Aug 14, 2014 | 0 comments

Sambungan : Bergolak (#1) : Dilema

“Bang bangun, tengok ni cantiknya”

‘Ah sudah, bila masa aku pergi dengan bini ni’ hati kecil bersuara curiga, was-was dengan wanita yang bersuara. Serentak itu terjaga dari lena walau hakikatnya panggilan itu bukan aku yang punya. Ianya datang dari sepasang penumpang lain dibelakang sana.


Ubud Palace, Bali
Nun disana tingginya mentari cuba berdiri diatas tegaknya padi


Ubud Palace, Bali
Pemandangan awal pagi di sawah padi Kedah


Ubud Palace, Bali
Matahari cuba meninggi diri diawal pagi


Ubud Palace, Bali
Saat ini perbualan si isteri & suami terjadi


Ubud Palace, Bali
Bangun dari lena dihidang panorama sebegini indah, bayangkan…


Ubud Palace, Bali
Cubalah bayangkan


Ubud Palace, Bali


Ubud Palace, Bali

Saat lena aku diusik jaga, pagi mula menjelma. Sejuk embun yang kini mula suam dek pancaran sang mentari mula mengelobos masuk ke jendela kaca. Besi bergerak ini pula masih ampuh diatas rel, laju memacu diri menuju destinasi.

“kletak kletuk kletak kletuk” Bunyi yang tidak pernah henti sejak kota hiba ditinggalkan.

Tiba di Kedah seawal pagi terlihat matahari sedang munculkan diri, suasana pada waktu ini memang nyaman. Rugi rasanya jika masih sibukkan diri dengan baki mimpi.

Pancaran cahaya yang bertebaran disekitar sawah padi satu panorama yang indah apatah lagi setelah hampir separuh hari mengabdikan diri tanpa bebas dalam koc. Rasa cemburu tahkala terlihat burung dan ungas berterbangan bebas tanpa ada halangan nun di angkasa.


Padang Besar ke Hatyai
Beratur untuk Keluar Malaysia

Setelah mengharungi perjalanan sawah terbentang di wilayah utara, train akhirnya berhenti di stesen terakhir milik KTM iaitu di Padang Besar, Perlis untuk urusan passport & imigresen. Semua diminta keluar menyerahkan diri kepada penguasa untuk diperiksa, ini bagi mengesahkan adakah kamu layak meninggalkan Malaysia dan masuk ke negara sana.

Urusan immigresen di pejabat Malaysia mahupun Thailand menjadi begitu mudah bagi para petualang apabila pejabat kedua dua agensi ini berada di didalam satu bangunan yang sama.


Padang Besar ke Hatyai
Pintu masuk sempadan Thailand

“Lambat lagi nak bergerak.” Lelaki yang kelihatan berusia separuh abad dan bermisai lebat tiba-tiba menyapa aku dengan selamba.

“Berapa lama kena tunggu?”

“40 minit, macam tu la, kepala keretapi nak kena tukar lagi” Ujarnya bersahaja sambil membelek belek misai lebatnya. Sempat berbual seketika dengan Pakcik Rahim, barulah tahu dia kerap juga ke Hatyai atasan urusan kerja.

“Hatyai ni kalau kamu tahu ‘lorong-lorong’ dia memang syurga” Katanya tersenyum.


Padang Besar ke Hatyai
Keratapi dah sampai, Ayuh ke Hatyai

Tepat seperti mana yang dijangkakan pakcik Rahim, keretapi yang sama tapi lebih pendek sudah bersedia berangkat menuju Hatyai.

Memasuki kawasan Thailand passport sekali lagi di periksa oleh seorang anggota berpakaian seragam, namun aku tidak pasti samaada ianya polis mahupun pegawai imigresen. Halatuju pandangan aku hanyalah tertumpu diluar jendela keretapi yang sedang bergerak laju.

“Mau nikah?”

“Iya” Jawab seorang lelaki yang disyaki sebagai mamat bangladesh yang mana sebelahnya aku lihat ada seorang wanita bertudung yang mungkin juga dari negara yang sama. Aku perasan pasangan ini naik keretapi ini di perhentian Ipoh hanya dengan sehelai sepinggang.

“Sudah ada tempat? Soalnya seperti polis pencen.

“Kalau mahu saya boleh bawakan ke tempat nikah siap dengan kadi sekali. Bayar saya upah kereta saja” Tawar lelaki warga Thailand yang berperut buncit dan agak fasih berbahasa Melayu itu.

Lain-lain perbualan diantara mereka berdua aku kurang jelas kerana fokus aku masih lagi diluar jendela. Tapi aku perasan dengan beberapa pasangan melayu baik yang tua mahupun muda ramai mahu menuju ke Hatyai. ‘Nak kahwin dekat sempadan la tu’ Aku cuba berteka dalam hati secara membabi buta.


Padang Besar ke Hatyai
Pandangan luar jendela di pekan kecil Selatan Thailand


Padang Besar ke Hatyai
12 jam dari KL Sentral nak sampai sini

Tepat matahari berada diatas kepala saat itu juga hatyai sudah didepan mata, namun belum pun keretapi berhenti sepenuhnya tiba-tiba sekumpulan warga tempatan dengan mimik muka yang bengis persis penjenayah menyerbu masuk ke dalam koc. Suasana mula sedikit kecoh didalam bahasa yang aku begitu asing. Ada yang terkejut, ada juga yang buat tidak ambil peduli.

Selang seketika baru aku tahu mereka yang naik tanpa diundang tadi cuba menawarkan perkhidmatan tuk-tuk ataupun minivan sekitar Hatyai, bahkan ada juga menawarkan hingga ke Krabi. Begitu kekdahnya mencari pelanggan, persaingan yang sengit memungkinkan tindakan pemasaran yang agresif seperti itu.

Tanpa peduli dengan kehadiran mereka aku lantas menuju kaunter untuk membeli tiket ke Bangkok pada petang itu juga atau perancangan untuk berkelana ke sana akan tergendala.

Diberi tiga pilihan sama ada mahu memilih koc tidur yang agak mahal dan koc yang kerusinya 90 darjah menegak dan tempat duduk yang keras akhirnya aku memilih Soft seat dengan harga 455 Bath. Ini sudah cukup bagi aku mengharungi perjalanan hampir tiga belas jam didalam keretapi yang tidak mempunyai air cond. Yang ada hanyalah kipas pusing yang gah melekat nun diatas syiling.


Padang Besar ke Hatyai
Bandar Hatyai, harap x kena bom

Petualangan menaiki keretapi bakal bersambung lagi hari ini. Kali ini aku akan bermula di Hatyai pula menuju ke Bangkok pada pukul tiga petang nanti. Aku masih punyai dua jam untuk mencari sesuap nasi di sekitar bandar Hatyai. Masa yang ada ini aku harus gunakan sebaik yang mungkin untuk meihat sendiri bagaimana bandar ini masih bernyawa setelah acap kali dibom puak pemisah.[Sambung]

Read More
Page 1 of 471234...101520...Last »

Vlog

Nota Jurnal

Dapatkan Jurnal pengembaraan kami terus melalui email anda:

Masukkan Email Anda

Menarik

Wordpress Themes - Photography WordPress Themes - Newspaper & Magazine WordPress Themes