Jurnal Petualangan

“Travel secara backpack ibarat candu, sekali dah kena mesti gian punya.” #st

Bergolak (#4) : Lewat Perkara Biasa

Posted on Sep 13, 2014 | 0 comments

Sambungan > Bergolak (#3) : Hatyai Tenang

Keretapi yang sepatutnya bertolak pada pukul dua setengah petang ditunda selama satu jam lagi. Mujurlah hal seperti ini sudah aku maklum sebelum memulakan pertualangan, itupun hasil dari pembacaan pengalaman pengembara lain.

Kelewatan seperti ini agaknya sudah dianggap perkara yang biasa didalam perkhidmatan Thai Railways. Setiap kali aku mahu mencari maklumat tentang perkhidmatan Thai Railways, hal kelewatan tidak terlepas dari dibincangkan.

“Pastikan kamu semua sudah bersedia untuk lewat dari jadual” Balas satu komen diruangan forum yang aku baca.

“Kalau tidak menghadapi masalah seperti ini kamu sebenarnya tidak merasai sepenuhnya nikmat berpetualang di Thailand.” Balas satu lagi komen di forum yang sama.

Sebagai orang asing yang memasuki negara ini aku hanya mampu mengalah kerana jika itu sudah menjadi kebiasaan bagi mereka kenapa kita harus memandang jijik atas hal tersebut. Mungkin peribahasa “Masuk kandang kambing mengembik, masuk kandang kerbau menguak” sesuai digunakan dan boleh dijadikan pegangan setiap kali berpetualangan ke negara lain.


Hatyai - Bangkok
1 jam lepak perhati orang lalu lalang

“Kamu pergi duduk dulu, lambat lagi pergi sana.” Begitu firasat aku terhadap penjaga kaunter yang berbicara dalam bahasa yang tidak difahami setelah menanyakan dimana sepatutnya train yang aku perlu naik.

Termenung, sesekali memandang tingkahlaku orang ramai disini adalah aktiviti yang mampu aku lakukan untuk membunuh waktu yang ada. Dari berdiri, duduk bersila, hinggalah merebahkan badan ke lantai semua sudah aku lakukan.

Namun waktu saat itu bagaikan berputar 2 kali lambat dari kebiasaanya. Adakan dunia ketika ini sudah uzur untuk bergerak lebih pantas?

Mula la aku berhalunisasi dalam pelbagai cara. Hampir kesemua wajah-wajah tempatan yang turut menanti di stesen ini tidak lepas dari pandangan.

Melihat koc keretapi dari luar yang kelihatan agak usang sudah dapat memberikan gambaran betapa perjalanan yang bakal ditempuhi selama dua puluh jam ke Bangkok akan menghadapi liku yang pelbagai.

Dengan hanya papan kayu sebagai hiasan dinding dibahagian dalam koc keretapi yang aku naiki ini juga tidak ada penghawa dingin, yang ada cumalah kipas pusing yang gah melekat diatas syiling. Tingkapnya pula boleh dibuka tutup atas dan bawah. Terasa seperti keretapi KTM yang pernah aku naik dulu.


Hatyai - Bangkok
Ada masalah? boleh tanya dekat sini


Hatyai - Bangkok
Beli siap-siap bekalan makanan apa yang patut


Hatyai - Bangkok
Pemandangan di stesen keretapi Hatyai


Hatyai - Bangkok
tak faham, tahu baca nombor je


Hatyai - Bangkok
Raja & Permaisuri Thailand barangkali


Hatyai - Bangkok
Papan, terasa duduk dalam rumah kampung


Hatyai - Bangkok
Berpeluh dengan Kipas syiling sepanjang 20 jam


Hatyai - Bangkok
Koc kelas ketiga. Murah, tapi bangku 90 darjah tegak


Hatyai - Bangkok
Kaki diataskah atau dibawah, kemudian duduk, vera?


Hatyai - Bangkok
Koc sleeper bed bagi yang kaki tidur


Hatyai - Bangkok
Cuci muka, gosok gigi semua buat dekat sini


Hatyai - Bangkok
Jalan jalan dulu antara Koc


Hatyai - Bangkok
Lambat lagi nak gerak


Hatyai - Bangkok
Jalan-jalan lagi dekat koc lain pula

“Betulke train ni pergi ke bangkok, sama dengan kamu?” Pertanyaan aku didalam bahasa Inggeris kepada penduduk tempatan tidak difahami, apa yang mereka mampu lakukan hanya tersenyum sambil tangan menunjukkan isyarat tidak faham.

Tiket didalam poket lantas aku keluarkan sambil menunjukkan perkataan Bangkok,

“Ya, ya Bangkok, Bangkok” Seorang pemuda yang agak kacak persis pelakon terkenal negara itu yang turut melihat tiket aku memberikan jawapan. Itupun mengambil masa juga untuk mereka mengesahkan yang aku sudahpun berada didalam train yang betul menuju destinasi.

Baru di Hatyai tempat aku memulakan petualangan, sudah pun timbul hal kecil seperti ini. Namun itulah hal yang harus aku rasai apabila memilih jalan sebegini.

Bukan sahaja bahasa menjadi rumit tapi masalah lainya adalah kebanyakkan penduduk tempatan yang aku temui untuk diajak berbual mahupun bertanyakan sesuatu perkara tidak boleh memahami tulisan rumi.

Namun perkara itu tidak terlalu aku ambil peduli, asalkan akhirnya mereka mengerti apa yang aku maksudkan itu sudah cukup baik. Lega rasanya apabila train mula bergerak, sekurang-kurangnya aku boleh menikmati pemandangan Thailand dari sisi lain. [Bersambung]

Read More
Page 1 of 341234...101520...Last »

Vlog

Nota Jurnal

Dapatkan Jurnal pengembaraan kami terus melalui email anda:

Masukkan Email Anda

Menarik

Wordpress Themes - Photography WordPress Themes - Newspaper & Magazine WordPress Themes