Jurnal Petualangan

“Travel secara backpack ibarat candu, sekali dah kena mesti gian punya.” #st

Bergolak (#8) : Mana Helmet?

Posted on Feb 2, 2015 | 0 comments

Sambungan > Bergolak (#7) : Pijak Bangkok

Perjalanan menaiki Bangkok Mass Transit System (BTS) menuju ke Phetchaburi memakan masa lebih kurang setengah jam. Tiada apa yang dapat aku lakarkan tentang Bangkok dari kaca mata seorang penguna BTS kerana laluanya adalah menjalar gelap dibawah tanah.


Ratchthevee, Bangkok
beretika ketika menanti ‘isi’ keluar


Ratchthevee, Bangkok
Menanti menuju destinasi dikala tempat yang sunyi

“Ratchthevee berapa?” Setelah hampir 5 minit mencari akhirnya jumpa juga apa yang digelar sebagai Motorcycle Taxi.

Tiada jawapan konkrit yang aku terima dari lelaki yang tertutup mukanya dari panas terik ini. Namun keringat dan peluhnya mengambarkan betapa susahnya mencari penumpang di sekitar kawasan ini.

Rupanya dia tidak faham apa yang aku cakapkan. Handphone aku keluarkan dan menaip perkataan Ratchthevee, namun lelaki yang semakin dibasahi peluh rezeki ini pun masih tidak mengerti apa-apa tulisan rumi yang tertera. Mula bingung, pelbagai helah cuba dilakukan agar dia tahu tempat yang hendak aku tuju.

“No” Katanya dalam pelat Thai sambil mengelengkan kepala, hanya itu sahaja perkataan yang dihemburkanya yang buat aku faham, menandakan dia juga tidak tahu apa yang cuba aku sampaikan.

Memikirkan tiada kesudahanya, aku mengambil keputusan mencari sahaja Motorcycle Taxi lain. Selang 3,4 langkah baru teringat ada salinan alamat untuk ke hostel yang bakal aku menginap dalam bahasa Thai yang sudah diprintkan dari Malaysia lagi.

“Tahu mana tempat ni?” Walaupun sedar dia tidak faham tetap mahu berkomunikasi denganya sambil menunjukan keratan alamat hostel dengan harapan dia tahu dan boleh bawa aku kesana.

“Owhh, ok ok” Sambil jari menunjukkan angka 10. Aku faham dia mahukan 100bath sebagai tambang, tidak mahu terus bersetuju aku membalas dengan jari 5 sebelum akhirnya masing – masing bersetuju dengan jari 6 yang bermakna tambang dari BTS Phetchaburi ke Ratchthevee sebanyak 60 bath.


Ratchthevee, Bangkok
kota yang masih sibuk seperti biasa


Ratchthevee, Bangkok


Ratchthevee, Bangkok

Walaupun pergolakan politik terus berpanjangan pada ketika ini, warga Bangkok masih seperti biasa menjalani kehidupan seharian mereka. Ada wajah gelak ketawa mewarnai disebalik segala duka, tidak terukir tanda-tanda mahu berangkat pergi lari meninggalkan kota yang semakin sesak dengan perebutan kuasa.

Pasar-pasar besar masih tetap dikunjungi sekaligus menimbulkan lagi kesesakan kota besar ini. Jalanraya bukan sahaja dipenuhi dengan mereka yang berhimpun membantah pemerintah tapi juga mereka yang melakukan riadah. Bahang mentari yang terik di tengah kota menambah lagi rencah kota bergolak.

Tiba tiba teringat alas kepala untuk mengelak luka jika terjadi bencana tiada diatas sana, roda pula semakin ligat berputar. Timbul rasa gelisah memikirkan kemungkinan buruk yang boleh menimpa.


Ratchthevee, Bangkok
Masih tak sedar ada yang kurang


Ratchthevee, Bangkok
Tiba tiba baru sedar


Ratchthevee, Bangkok
Leka ambil gambar, lupa tiada alas di kepala

“Helmet, helmet. Aku tak pakai helmet, berhenti!!” Kelam kabut aku menepuk bahunya berkali kali supaya dia berhenti, tidak diendahkanya.

“Celaka” Bentak aku naik geram.

“No no” Sambil tanganya menunjuk diatas kepala dan menunjukkan makna tak perlu. Rupanya di sini sudah cukup sekadar yang membawa motosikal sahaja memakai helmet manakala yang membonceng tidak perlu.

Hampir sepuluh minit mengharungi sesaknya jalan dikota, akhirnya aku sampai di Boxpackers Hostel, tempat yang bakal menjadi penginapan aku selama 2 hari disini. [Bersambung]

Read More
Page 1 of 271234...101520...Last »

Vlog

Nota Jurnal

Dapatkan Jurnal pengembaraan kami terus melalui email anda:

Masukkan Email Anda

Menarik

Wordpress Themes - Photography WordPress Themes - Newspaper & Magazine WordPress Themes