Jurnal Petualangan

“Travel secara backpack ibarat candu, sekali dah kena mesti gian punya.” #st

Bergolak (#5) : Menempuh 20 Jam

Posted on Sep 28, 2014 | 0 comments

Sambungan > Bergolak (#4) : Lewat Perkara Biasa

Meluncur laju keretapi dikala senja seakan tiada halangan dilaluanya. Sesekali terasa roda besi yang ligat berputar ini mahu keluar dari landasanya. Saat itu ikhlas aku memohon doa pada tuhan agar dipanjangkan usia.


Bangkok, Thailand
Semakin senja

Namun begitu ragam manusia lain didalam koc ini dilihat tenang malah sudah ada yang lelap lena. Nyata perjalanan yang masih banyak baki ini sudah mula tidak diraikan lagi. Cuma yang leka hanya tinggal 3. 3 Mat Salleh yang aku perasan di Stesen KL Sentral masih lagi dengan tin Beernya di tangan sambil sesekali tertawa tahkala bergosip sesama mereka.

Didepan pula ada seorang pengembara warga korea yang aku lihat agak ceria sejak dari mula, habis semua penumpang ditegurnya.

“Kamu negara mana?” Ayat biasa memulakan perbualan. “Seorang sahaja, mana girlfriend kamu?” Lagi tanya lelaki yang agak berumur tadi tapi masih gagah mengembara keliling dunia hanya dengan backpack deuter 80 liternya.

“Malaysia, Ya seorang saja”

“Bagus, bagus saya pun sama” kembali dia ditempat duduk sambil mencatat sesuatu di buku notanya. Sesekali aku melihat dia begitu leka merenung di luar jendela. Entah apa yang difikirkanya saat itu. Namun aku melihat seraut wajah yang begitu jauh mengelamun dek balik padang yang luas dilalui waktu itu.

Aku mengerti saat itu sewaktu usia begini, merantau di ceruk dunia pasti ada sesuatu yang dirindui ditanah airnya sendiri. Tapi itulah, aku hanya mampu menduga dibalik raut wajahnya sahaja. Hanya tuhan dan dia sahaja tahu apa yang sedang bermain difikiranya waktu itu.

Aku pun turut mengelamun. Kadang-kadang sempat berkhayal memasuki ruangan fantasi yang aku yakin tidak dapat dilakukan di alam nyata. Saat ini didalam keretapi yang sedang meluncur laju apa lagi yang boleh dilakukan. Tidur atau berkhayal hanya dua perkara ini sahaja yang relevan untuk aku pertimbangkan.


Bangkok, Thailand
Merenung semak samun yang liar tubuh tanpa rasa bersalah

Awal perjalanan tiada apa yang menarik untuk disaksikan, Semak samun dan hutan liar yang tumbuh hanya menampakkan pemandangan yang sesat. Namun gelagat 3 mat saleh tadi sentiasa menarik perhatian aku walaupun butir bualanya tidak didengari.

Saat ini entah sudah berapa jauh perjalanan yang telah aku tempuh untuk melengkapkan laluan sepanjang 950 km. Terang diluar kini sudah semakin gelap, entah kemana mentari sembunyikan diri. Bintang-bintang gah berkelipan nun diatas sana kini sudah mula kelihatan. Terangnya adakala disusuli malap diliputi awam yang sekadar lalu dihembus sang bayu. Namun bingitnya roda besi berputar sentiasa menjadi music latar yang seakan tidak mahu senyap.

Tiba-tiba penumpang dikejutkan dengan kehadiran 2 individu yang berpakaian seragam polis. Seorang berbadan sasa dengan nada yang agak keras, seorang lagi sedang-sedang saja dengan muka yang sedikit bengis.

Tujuanya hanya satu, menyelongkar dan memeriksa beg penumpang. Yang sadisnya aku lihat 3 orang Mat Saleh tadi diperiksa dengan begitu teliti, habis dipunggahnya barang didalam backpack. Passport juga diperiksa dengan cermat kot-kot mengunakan identiti curi.

“Kamu punya beg?”

Sambil menjolok jolok backpack aku dengan batang besi yang dipegangnya.

Pertanyaan itu hanyalah sekadar telahan setelah individu tadi menyangka yang aku adalah warganegara Thailand. Tidak sampai 10 saat diapun berlalu pergi, nasib aku baik. Dengan wajah dan kulit yang hampir sama dengan penduduk tempatan adakalanya ada sedikit kelebihan dalam hal – hal sebegini.

“Pemeriksaan lebih ketat bagi mereka yang mahu ke Bangkok sejak kebelakangan ini” Sedang leka memerhati tindakan polis tersebut memeriksa bag penumpang lain, aku disapa oleh Staff Thai Railway yang memeriksa passport aku di Hatyai tadi.

“Diorang takut kalau ada yang bawa barang merbahaya untuk tujuan tidak elok nanti di Bangkok. Sudah ada tempat di Bangkok yang kena bom” Jelasnya lagi

Apa yang diperkatakannya itu membuat aku lebih berhati – hati dalam setiap langkah yang diatur. Aku juga maklum akan keadaan di sana pada ketika ini tidaklah seaman mana kerana masih lagi bergolak dengan hal dalaman politiknya. Demonstrasi besar-besaran masih lagi belum ada tanda-tanda reda.

Aku kembali khayal dibalik gelap malam luar jendela. Fikiran aku pada ketika ini seperti tidak lagi berfungsi. Segala sampah masalah yang wujud sebelum aku memulakan petualangan ini bagaikan tidak pernah wujud. Manusia manusia bangsat yang sering memukul canang akan hal yang tidak pernah disyukurinya bagaikan belum lahir pada ketika ini.


Bangkok, Thailand
Tatapan terakhir ahli keluarga sebelum berangkat pergi


Bangkok, Thailand
Pemandangan liar dari luar jendela


Bangkok, Thailand
Sahabat kecil yang menemani sepanjang perjalanan

Sesekali keretapi akan berhenti di stesen untuk menambahkan bilangan penumpangnya, saat ini suasana sudah berubah seperti pasar malam. Yang naik bukan sahaja penumpang malah yang berniaga turut mengambil kesempatan masuk tanpa sebarang halangan.

“Ayam panggang, 20 mahu?” Sekali lagi hanya mampu mentafsir bahasa Thai yang dipertuturkan. Peniaga wanita dengan pakaian yang seakan mahu menonton wayang ini menunjukkan jari telunjuk & hantunya sebelum membuat angka kosong pula. Seolah mahu memberi tahu yang harga ayam dijualnya hanya 20 bath. Tidak putus asa, ditunjukkan lagi beberapa jenis makanan didalam bakulnya. Serentak itu jari jari halusnya terus ligat menunjukkan beberapa angka. Dari angka 3, 2 masih tetap tidak berputus asa menunjukkan angka 1 pula.

“Mahu?” rayunya lagi

Apabila melakukan petualangan rentas batas yang majoritinya bukan muslim, aku sudah menetapkan satu indikator untuk menjadi vegetarian dan hanya makan tanpa was was jika benar-benar yakin akan halalnya.

Lagipun hal makanan ini aku tidak ambil peduli dan tidak menjadikanya perkara yang perlu difikirkan secara serius apabila melakukan pertualangan. Bukan bermakna makan apa sahaja tanpa memikirkan halal haramnya. Tapi aku yakin selagi ada kedai runcit ataupun 7 eleven aku tidak akan sesekali mati kebuluran.


Bangkok, Thailand
Sepanjang perjalanan, setiap masa akan ada penjaja datang berniaga


Bangkok, Thailand
Suasana pagi disaat mentari cuba meninggi diri

Berhenti beberapa kali di stesen berikutnya disepanjang perjalanan mampu membuatkan mimpi indah waktu itu terputus ditengah jalan.

Namun mata harus dilenakan semula untuk menyimpan tenaga untuk esok harinya. Lagipun perjalanan masih panjang, malam pula masih lagi kekal tidak berganjak. Lagu -lagu backstreet boys pula menjadi peneman halwa telinga. Mendengar sahaja lagu ‘As Long As You Love Me’, ‘I’ll Never Break Your Heart’ tiba tiba saja terasa seperti sayu. Entah kenapa…[Bersambung]

Read More
Page 1 of 351234...101520...Last »

Vlog

Nota Jurnal

Dapatkan Jurnal pengembaraan kami terus melalui email anda:

Masukkan Email Anda

Menarik

Wordpress Themes - Photography WordPress Themes - Newspaper & Magazine WordPress Themes