Jurnal Petualangan

“Travel secara backpack ibarat candu, sekali dah kena mesti gian punya.” #st

Bergolak (#7) : Pijak Bangkok

Posted on Jan 25, 2015 | 0 comments

Sambungan > Bergolak (#6) : Pesan Piyawat

Bagaikan diberi bonus 5 bulan rasanya apabila saat tanah Bangkok dipijak. Perasaan puas aku raikan hanya dalam hati namun senyum yang terukir sudah pasti tidak dapat disembunyi. Betapa aku akhirnya telah mengharungi perjalanan hampir 24 jam diatas kereta kayu.


Hualamphong Bangkok, Thailand
Akhirnya sampai juga di Bangkok

“Nak ke Namtok esok, ada tiket lagi?”

Tanpa berlengah tiket ke Namtok keesokkan harinya harus diselesaikan dahulu. Namtok tempat yang aku halakan tuju untuk mengelak sesak himpunan bantahan yang sedang berlangsung di Bangkok. Namtok merupakan sebahagian dari wilayah Kanchanaburi yang terkenal dengan laluan Keretapi Maut.


Bangkok, Thailand
Membayar untuk ke destinasi

“Khaosan Road?”

“Tidak” Begitu aku membalas ajakan lelaki yang memandu Tuk Tuk. Sedar aku mengalas bagpack seolah sudah lazim tempat yang dituju adalah Khaosan Road. Namun aku punyai rencana yang tersendiri apabila tidak memilih untuk ke sana, walaupun Khaosan Road dikatakan sebagai syurga bagi golongan backpacker di Bangkok.

Memahami pergerakan dan laluan sistem MRT di sini tidaklah sesukar mana jika biasa menaiki LRT di Kuala Lumpur. Cuma perlu pasti dimana destinasi harus berhenti.

“Buka beg kamu, mahu ke mana?” Wanita yang bermekap sederhana namun masih mampu menampakan kejelitaanya ini mengarahkan dengan lembut agar bagpack aku dibuka.

“Ke Petchburi Road” Sambil menjawab sempat curi-curi pandang wajahnya yang manis.

Walaupun sudah diimbas dengan pengesan logam dan disahkan tidak membawa apa-apa barang terlarang oleh mesin ini namun naluri wanita manis ini masih wujud kesangsianya terhadap aku.

“Kamu Kampuchea?” Soalnya setelah melihat betapa selekehnya aku yang sudah tidak mandi 2 hari dengan hanya bersepatu jamban.

“Malaysia” Jawab aku ringkas

“Tunjuk passport” Sekali lagi dia mahu menampakkan aku seolah – olah individu yang bakal mendatangkan masalah kepada tanahairnya atau dia mengesyaki aku agen perisik untuk memantau situasi di sini? Mula aku berimaginasi tinggi setelah melihat orang ramai hanya melepasi mesin pengimbas dengan bersenang lenang sambil sesekali menjeling sinis ke muka aku. Aku yakin itu bukan tanda simpati tapi mungkin tanda tidak puas hati, disebabkan aku mereka terpaksa menunggu.

“Ok”

Begitu sahaja kesudahanya dan arahanya. Mujur dia hanya menyelongkar bahagian atas isi didalam backpack dan walaupun sedikit hampa aku tinggalkan juga wanita manis ini dengan berat hati menuju destinasi. [Bersambung]

Read More
Page 1 of 371234...101520...Last »

Vlog

Nota Jurnal

Dapatkan Jurnal pengembaraan kami terus melalui email anda:

Masukkan Email Anda

Menarik

Wordpress Themes - Photography WordPress Themes - Newspaper & Magazine WordPress Themes