Jurnal Petualangan

“Travel secara backpack ibarat candu, sekali dah kena mesti gian punya.” #st

Bergolak (#1) : Dilema

Posted on Aug 10, 2014 | 0 comments

Rancangan untuk berpetualangan secara Solo Backpacker ke Bangkok melalui jarak darat memang salah satu dari perkara yang mahu dilakukan pada tahun ini, tapi tidaklah secepat seperti mana yang sudah dilakukan pada awal Februari yang lalu. Lagipun pertengahan Mac bakal berpetualang lagi melintasi selat melaka.


Ubud Palace, Bali
Petikan akhbar tempatan ketika keganasan sedang memuncak

“Rusuhan berdarah di Bangkok, Bangkok Berdarah”

Tajuk seperti diatas menghiasi dada akhbar tempatan hampir setiap hari seminggu sebelum berangkat pergi. Dikaca TV pula visual ganas pertempuran diantara perusuh dan polis ngeri dipaparkan.

“Sama ada pergi 5 Februari ni atau kena tunggu bulan Disember nanti” bermonolog sendiri menghitung hari.

Buntu…

Aku capai kalendar yang berdiri ditepi. Belek helaian Februari.


Ubud Palace, Bali
‘Menilik’ hari yg sesuai utk berpetualangan ke Bangkok

“Apa tarikh yang sesuai untuk aku pergi ni?” Ngomel lagi dihadapan Kalendar Kuda.

Hampir sepuluh minit helaian Februari aku tatap dengan pandangan yang kosong. Akhirnya pertimbangan yang rasional aku putuskan tanpa mengambil kira apa yang berlaku di sana.

Faktor tuntutan kerja, tiket train KTM – Hatyai dan juga harga yang murah bagi Flight Air Asia dari Don Mueang (DMK) ke KL menjadi penyebab walaupun ‘Bangkok sedang berdarah’ tanah bergolak itu tetap akan aku jajah.

Tidak banyak persiapan yang aku lakukan, sekadar sentiasa peka dengan keadaan semasa sahaja. Sempat juga bertanya khabar kepada rakan yang baru kembali dari sana.

“Boleh je kalau kau nak pergi sana, tapi hati – hati je la.” Ujar Khairul yang baru tiga hari kembali dari Bangkok atas urusan kerja. “Jangan pergi tempat diorang tengah berdemo, dan yang penting jangan pergi tempat maksiat” Sindirnya keras setelah menghembuskan asap rokok Dunhill sambil tersenyum sinis. Pandangan seperti itu memang sudah aku duga dari seorang rakan sepertinya. Bagi Khairul berpetualangan ke bangkok bagi seorang lelaki tidak lain tidak bukan adalah untuk menikmati keseronokan dunia yang terhidang dikota besar itu.


Ubud Palace, Bali
Menanti waktu train bergerak ke destinasi

Memilih Superior Class dengan harga RM48 berbanding sleeper Berth sebenarnya sudah cukup selesa jika kamu biasa hidup dalam kesederhanaan. Koc KTM sekarang bukanlah macam dahulu kala, keras, berkayu dan hanya mengunakan kipas. Merancang perjalanan jika mahu rentas sempadan Malaysia Thailand juga penting, bukanya setiap hari perjalanan dari KL Sentral ke Hatyai dengan train ini ada.

Selain KL – Hatyai – Bangkok ada juga train Butterworth, Penang terus ke Bangkok tapi dari apa yang aku perhatikan harganya lebih mahal berbanding jika aku membeli tiket ke bangkok di Hatyai.

Hari itu dapat aku rasa satu kedinginan malam yang tidak seperti biasa, anginnya sepoi-sepoi bahasa menghembus halus menyelusup masuk melalui liang-liang roma sebaik kaki melangkah setelah pagar di ‘mangga’. Sesekali mata aku kesat dari segala debu yang menyesat singgah. Entah kenapa seakan sukar melangkah walau hanya baru setapak gagah.

Di bawah hentian berbumbung aku lepaskan sahaja teksi yang lalu didepan mata. Tidak melambai tidak pula menunjukkan apa-apa tanda supaya berhenti sementara. Bas pula aku biarkan saja berlalu dengan menumpang yang sedia ada. Entah apa saja yang aku fikirkan saat itu, walhal hati dah teruja hendak mulakan kembara.

“U tak mau naik teksi ka?”

Tegur seorang wanita cina yang entah bila tiba setelah hairan melihat perilaku pemuda didepanya. Aku hanya mampu tersenyum sambil tangan mula memberi isyarat tanda berhenti kepada teksi.


Ubud Palace, Bali
Orang paling lambat naik train


Ubud Palace, Bali
KTM KL Sentral


Ubud Palace, Bali
Lama lepak sini sekali salah tempat

“Cepat sikit keretaapi dah nak bergerak ni” Tegur staff KTM yang bertugas pada waktu itu

Ya, aku lambat disebabkan menanti di platform yang salah, mujurlah bertanya kepada amoi manis disebelah

“Ehh bukan sinilah tu dekat sebelah sana” Lembutnya berbicara sambil jari halusnya menunjukkan arah.

Setelah menanti hampir satu jam di KL Sentral, perjalanan yang panjang merentasi malam dan siang dari ibu kota menuju utara bermula. Roda – roda besi yang gagah menampung beban isinya sayup-sayup berbunyi, makin laju ia berlari makin galak ia berbunyi memecah kesunyian malam yang kini makin malap dengan gelap.

Tidak banyak perkara yang boleh dilakukan didalam koc yang bergerak pada malam hari, kiri kanan aku pandang semuanya sudah lena dibuai mimpi. Luar jendela pula hanya hitam kelat yang menyembunyikan nikmat. Aku pula hanya mampu bertahan hanya 5 mukasurat makalah ‘The Journeys 2′ sebelum turut sama mencari mimpi sang puteri. [Bersambung]

Read More
Page 1 of 461234...101520...Last »

Vlog

Nota Jurnal

Dapatkan Jurnal pengembaraan kami terus melalui email anda:

Masukkan Email Anda

Menarik

Wordpress Themes - Photography WordPress Themes - Newspaper & Magazine WordPress Themes